Ngenal Budaya Daerah Sina Leuwih Cinta Indonesia

Suku Baduy merupakan salah satu suku yang mengisolasi diri mereka dari dunia luar. Menghormati alam dan anti kemoderenan, itulah mereka.

Sumber foto
Sumber foto nusantaranews.com

Area geografis Indonesia ti Sabang ka ujung barat nepi Merauke ka ujung timur. Barebu pulai tina mimiti Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Papua jeung rebuan pulau nu lainna. Ti pulau-pulau eta di cicingan ratusan suku bangsa jeung kabaragaman budayana. Salah sahijini Suku Baduy.
Suku Baduy nyaeta suku asli provinsi Banten nu jadi tempat wisata tradisional nu deket kana hal tradisi adat istiadat. Lokasi leuwih tepatna nyaeta ti Pagunungan Kandekeng, Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak. Suku Baduy di pimpin Pu’un nu jadi ketua adat pangluhurna jeung jaro nu jadi wakilna.
Kapercayaan Suku Baduy nyaeta Sunda Wiwitan atawa kapercayaan nu mumuja karuhun anu jadi panghormatan. Salain eta, suku Baduy ogeh nganggap maranehna katurunan Batara Cikal, ngaeta salah sahiji tina tujuh dewa anu di utus ka dunya.
Suku Baduy di bagi kana dua, nyaeta Baduy Luar jeung Baduy Jero. Aya aturan-aturan anu ngalir keneh tina getih Suku Baduy, nyaeta: Hiji henteu ngenal nu ngarana pandidikan. Dua rupa imah panggung anu jadi ciri khas. Tilu ulah make sendal. Opat ulah make kandaraan umum. Lima ulah aya picaang tina listrik.
Aya deu aturan anu khusus Baduy Jero, nyaeta: Ngalarang asupna kamoderenan, jadi lamun hayang asup ka Baduy Jero di parbatasan Baduy Luar jeung Baduy Jero kabeh barang panghubung moderen kudu engges di pareman, tina artian Baduy Jero mah henteu narima atawa anti hp, anti kimia, anti kamera, anti bule aya di pacicingan Baduy Jero.
Bayangkeung ti zaman anu lobana kamoderenan horeng aya keneh anu ngalakukeun kabiasaan tradisional, kabiasaan karuhun, ngahargaan alam, eweh runtah, kadoang eusi dunya ieu hirup , leuweung di jaga, malah kabeh barang dina kayu jeung awi di jieuna.
Kiwari, jam sakieu. Jeung ti tempat ieu, bisa henteu urang sakedeng teu ngomekeun handpone, jeung saling merhatikeun, ngahormatan ka babaturan. Bisa henteu! Bisa moal!. Bisa hanjakal hese ka jelema-jelema anu enggeus di pangaruh kamoderenan.
Suku Baduy! Mun aya jelema anu muriang di obatan ku obat nu menang ti leuweng, tatangkalan jeung jukut nu biasana di pake nyaeta: Daun kaca piring, daun berenuk, tangkal sereh, tangkal daun salak. Mantageh sato suku opat salain Anjing di carekan asup ka kampung. Lain eta bae Suku Baduy ngabangun imah nurutkeun bentuk taneh sina ngajaga alam nu enggeus mere kahirupan kabehan.

Mengenal Budaya Daerah Untuk Lebih Mencintai Indonesi

Sumber foto
Sumber foto law-justice.com

Wilayah geografis Indonesia dari Sabang di ujung barat sampai Merauke di ujung timur. Beribu pulau mulai dari Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Papua dan ribuan pulau lainnya. Di pulau-pulau tersebut berdiamlah ratusan suku bangsa dengan keberagaman budayanya. Salah satunya adalah Suku Baduy.
Suku Baduy adalah suku asli provinsi Banten yang menjadi tempat wisata tradisional yang erat akan hal tradisi adat istiadat. Lokasi lebih tepatnya yaitu di Pegunungan Kandekeng, Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak.
Suku Baduy di pimpin Pu’un sebagai ketua adat paling tinggi dan Jaro sebagai wakil. Kepercayaan masyarakat Baduy yaitu Sunda Wiwitan atau kepercayaan yang memuja roh nenek moyang sebagai bentuk penghormatan. Selain itu, Suku Baduy juga menganggap mereka keturunan Batara Cikal yaitu salah satu dari tujuh dewa yang di utus ke bumi.
Suku baduy terbagi menjadi dua Baduy Luar dan Baduy Dalam. Aturan aturan yang masih mengalir di darah Suku Baduy yaitu : Satu tidak mengenal yang namanya pendidikan. Dua Model rumah panggung yang menjadi ciri khas bagi masyarakat Baduy. Tiga tidak menggunakakkan alas kaki. Empat tidak menggunakan kendaraan umum. Lima tidak ada penerangan listrik.
Ada lagi atura – aturan khusus yang khusus untuk Baduy Dalam, yaitu : melarang masuknya kemoderenan, jadi bila ingin masuk ke Baduy Dalam di perbatasan Baduy Luar dan Baduy Dalam semua alat komunikasi harus sudah di matikan, dalam artian Baduy Dalam tidak menerima atau no Hp, no Kimia, no Kamera, no Bule ada ditempat Baduy Dalam.
Bayangkan di zaman yang maraknya kemoderenan ternyata masih ada yang melakukan kebiasaan tradisional, kebiasaan nenek moyang, menghargai alam, tidak ada sampah, ibarat isi dunia ini hidup, hutan di jaga, bahkan semua alat dari alam, di buat dari kayu dan bambu.
Sekarang, detik ini, dan di tempat ini, bisa tidak kita sebentar tidak memainkan Hp, dan saling memprhatikan, menghormati sesama teman. Bisa tidak! Bisa tidak! Bisa. Hanya sulit bagi orang-orang yang sudah terengaruh kemoderenan.
Suku Baduy! Kalo ada orang yang sakit diobati dengan obat yang di dapat dari hutan, tumbuhan dan rumput yang biasa di pakai yaitu : Daun kaca piring, paun maja, pangkal sirih, pangkal tangkai daun salak. Sehingga hewan berkaki empat selain anjing sangat di larang masuk ke Desa Kanekes demi menjaga kelestarian alam. Bukan itu saja Suku Baduy membangun rumah mengikuti kontur tanah demi menjaga alam yang sudah memberi mereka kehidupan.

Getting to Know the Regional Culture to Love Indonesia More

Sumber foto
Sumber foto travel.tribunnews.com

The geographical area of Indonesia is from Sabang at the west end to Merauke at the east end. Thousands of islands ranging from Sumatra, Java, Kalimantan, Sulawesi, Papua and thousands of other islands. On these islands hundreds of ethnic groups live with their cultural diversity. One of them is the Baduy.
Baduy tribe is an indigenous tribe of Banten province which is a traditional tourist destination that is tight about traditional customs. The exact location is in the Kandekeng Mountains, Kanekes Village, Leuwidamar District, Lebak Regency.
The Baduy are led by Pu’un as the highest adat leader and Jaro as the representative. The beliefs of the Baduy community, namely Sunda Wiwitan or the belief that meets the spirits of ancestors as a form of respect. In addition, the Baduy also consider themselves descendants of Batara Cikal, one of the seven gods sent to earth.
Baduy tribe is divided into two Outer Baduy and Inner Baduy. The rules that still flow in the blood of the Baduy, namely: one, do not recognize education. Two Model houses on stilts that are characteristic for the Baduy community. Three do not use footwear. Four do not use public transportation. Five no electric lighting.
There are more special rules specifically for Inner Baduy, namely: forbidding the entry of modernity, so if you want to enter Inner Baduy at the border of Outer Baduy and Baduy In all communication devices you have to turn off, in the sense that Inner Baduy does not accept or no cellphone, no Chemistry, no Camera, no Caucasians are in Baduy Dalam.
Imagine in an era of widespread modernity that there are still those who practice traditional habits, habits of ancestors, respect for nature, no waste, like the contents of this world are alive, forests are guarded, even all tools from nature, made of wood and bamboo.
Now, this moment, and in this place, can we not play the cellphone for a while, and pay attention to each other, respect our fellow friends. Perhaps not!. Perhaps not!. It can be. It’s only difficult for people who have been affected by modernity.
Baduy! If there are people who are sick treated with drugs that can be obtained from the forests, plants and grass that are commonly used, namely: Leaf Plate Glass, Maja Leaves, Base of Betel, Base of Salak Leaf Stalks. So that four-legged animals other than dogs are strictly prohibited from entering Kanekes Village in order to preserve nature. Not only that, the Baduy built houses to follow the contours of the land to preserve the nature that gave them life.

Jejakkan Langkah Tanpa Menyerah

Bukanlah perjuangan bila hanya kerikil penghalang jalan, lantas kamu menyerah melangkah ke depan.

What you can not comment on here and there or brand yourself with a stupid word, but improve and continue learning.
Not an obstacle that is too heavy, but the will and determination must be strong
Just because in learning there is the phrase “It’s never too late” then you take it easy. Then that’s when people have headed for the door to mind and you just open your eyes.

Elin Sri Handayani

Arti Hidup Ayahku

Derasnya hujan dan teriknya mentari
Menjadi santapan kau sehari hari
Walau angin menerpamu
Tapi tak menghalang tujuanmu

Kau pahlawan berpijak
Memikul berat beban di pundak
Mengayuh rezeki tuk sesuap nasi
Untuk anak anakmu tiada henti

Lelah kau jadikan semangat
Sakit kau jadikan pengingat
Satu langkah tujuanmu
Tiada menyerah terus maju

Terima kasih ayah
Kau mengajarkan arti hidup tanpa menyerah
Tetaplah tersenyum selalu
Karna senyummu menghangatkan ku

Jejak Asa

Langkahku berjalan dengan sejuta harapan dan impian. Teriring restu yang di sambut indahnya mentari.


Langkah demi langkah berpijak, menuju asa yang beranjak.


Aku bukan pergi, aku hanya pamit untuk menyongsong langit.
Dan kembali dengan berseri, membawa mimpi.


Memang tak mudah bagiku meninggalkan orang orang yang sudah menjadi satu denganku.


Yeah…
Langkahku seakan berat, saat tangis terisak dari sudut matamu.
Tapi apa dayaku…
Mimpi harus ku kejar, tak bisa hanya ku tunggu dan bersabar.

Berbeda Tapi Saudara

Keberagaman adalah sebuah keadaan yang menunjukkan perbedaan yang cukup banyak macam dan jenisnya.

Perbedaan – perbedaan dalam keberagaman mencakup beberapa bidang terutama suku, bangsa, ras, agama, ideologi, budaya (Masyarakat yang majemuk).

Perbedaan terkadang menjadi penghalang bagi seseorang untuk berinteraksi. Rasa canggung, egoisme, tak peduli, dan menganggap kelompoknya lebih baik adalah faktor utama munculnya sebuah konflik yang menyebabkan perpecahan terjadi.

Di luaran sana banyak orang bergontok gontok dan saling melontarkan caci maki karna perbedaan suku atau pun hanya karna sebuah kesalah pahaman yang sebenarnya bisa di selesaikan dengan dialog antar kelompok.

Nah, sebenarnya di sinilah sebuah keberagaman harus di perankan, bukan untuk menjadi jarak tapi untuk saling mengenal dan bersatu.

Kami generasi muda, siswa siswi SMK Bakti Karya Parigi, untuk kami perbedaan bukanlah hal asing yang tak peduli akan orang lain, perbedaan bukanlah tembok yang menjadi jarak bagi kami untuk saling berinteraksi, tapi perbedaan inilah yang membangun toleransi dan menjadi pengikat eratnya sebuah persaudaraan.

Berbeda suku, agama, dan budaya bukan menajadi hambatan untuk kami saling berbagi dan belajar.

Berbeda suku kami saling membantu, berbeda agama kami saling menjaga dan berbeda budaya kami saling berkarya.

Seharusnya inilah Indonesia bukan sekedar berlisan kami saudara dan mengaku kami sedarah. Tapi buktikanlah bahwa keberagaman inilah yang membangun Indonesia merdeka.

Akankah berjodoh?, Pantaskan Diri Saja.

Tuhan…
Linang bening menetes saat aku mengadu kepadamu.

Aku bilang, berikanlah teguran dan peringatan padaku.

Tapi kenapa saat aku mendapatkan hal itu aku tidak kuat untuk menerimanya.

Tuhan….
Aku bilang, jauhkanlah aku dengannya bila dia bukan untukku.

Lenyapkanlah rasa ini yang bisa menodai cintaku dan cintanya.

Bentengilah kami dengan iman agar tidak terjerumus dalam sebuah ilusi rasa nyaman.

Tuhan…
Aku pun tidak mengerti, apa yang diinginkan hati ini.

Aku selalu berucap tidak akan mencoba singgah dalam hati orang yang belum pasti berjodoh.

Tapi rasa ini tidak ingin mendengarku, dia berontak lalu pergi.

Aku bingung, dia bukanlah orang yang pandai agama, belum berakhlak sesuai agama, dia manusia awam yang masih butuh banyak belajar. Yang aku bingung kenapa aku mencintainya.

Apakah ini hanya rasa yang tumbuh untuk memulai masa remaja, atau rasa fitrah dalam diri manusia.

Jujur saat dia tidak menyapa, aku merasa tidak nyaman, hati ini ingin memanggilnya.

Tapi aku sadar, aku hanyalah manusia biasa yang tak luput dari dosa.

Nafasku ini kau beri untuk beribadah kepadamu, dan hanya berharap kepadamu.

Sekarang aku mengerti, Tuhan lakukan ini untuk menyadarkan ku bahwa dia belum tentu berjodoh denganku.

Maka diri percayalah, Tuhan sudah tuliskan takdirmu.

Yang harus kamu lakukan sekarang perbaiki diri, insyaallah jodoh menanti.

Tempat ku terlelap 06:21

Inikah Teguranmu.

Tuhan terima kasih atas apa yang kau beri, terima kasih pula atas rizki dan nafas yang masih bisa ku hembuskan sehingga masih bisa melihat senyum orang terkasih dan masih bisa mendengar suara lembut ibu.

Tuhan aku bersyukur dengan ini. Peringatan yang menjadi tamparan bagiku dan membuat aku sadar bahwa yang ku lakukan salah.

Yeah, aku menangis akan tamparan itu, linang bening ini tak terbendung karena teguranmu, tapi dengan ini aku percaya berarti kau masih menyayangiku.

Tuhan bila hambamu ini salah arah, bila hambamu ini lupa akan hal takwa, maka berilah aku teguran, berilah aku peringatan.

Mungkin teguran sebelumnya tidak ku sadari dan tidak ku mengerti sehingga tamparan peringatanlah yang baru buat ku sadar bahwa cukuplah ku tersesat dalam perjalanan kehidupan

Terima kasih Tuhan kau selalu memberikan hidaya dalam setiap ku melangkah.

Tempatku terlelap 21:31

Apakah Aku Salah?

Bolehkan?…

Aku hanyalah manusia biasa. Aku mempunyai perasaan yang menjadi fitrah.

Bila rasa cintaku singgah di tempat yang bukan semestinya. Apakah aku salah?

Tuhan…

Salah satu mahklukmu memintaku untuk merubahnya, mengajaknya melangkah dalam jalan hijrah.

Dengan spontan aku katakan ya, karna dia ingin mengenal_Mu.

Tapi Tuhan, aku beritahu. Dia bukan mahram ku.

Apa caraku salah dalam membantu?

Aku mengingatkannya dalam hal ibadah, aku mengajarinya perihal agama, aku bercakap dengannya perihal hijrah. Apakah itu salah?

Tolong Tuhan, bila salah maka beritahu aku, datangkanlah peringatan padaku.

Aku tidak mau, hanya karna caraku salah dalam membantu, aku kehilangan cinta_Mu.

Mengapa???

Semesta…

Hari ini aku ingin mengadu…

Aku bingung dengan rasa ini, aku tidak mengerti rasa apa ini.

Semesta memperkenalkanku dengan dia.

Yeah, dia yang selalu ada saat aku membutuhkan orang untuk mengukir tawa.

Sapanya menciptakan rangkai kata, matanya meyakinkanku pasti bisa dalam menghadapi kesulitan dunia.

SEMESTA UNTUK ITU AKU BAHAGIA.

Tapi lagi-lagi semesta hanya memberikanku angan yang tak sampai.

Semesta menghadirkan tawa lalu mengambilnya

INI TIDAK ADIL.

Bantinku sudah terikat dengannya, tapi semesta memutuskan ikatan itu dengan kata, kamu BERBEDA.

Aku ingin menjerit karna kata itu, ingin ku lenyapkan kata yang membuat jarak itu.

KENAPA SEMESTA.

Kenapa kau ciptakan perbedaan yang hanya membuat aku terpaku

Hhh…

Perbedaan yang sangat jauh takkan pernah bisa dipersatukan

Memang aku dan dia tidak memilih untuk hal ini, permainan takdirlah yang melahirkan kami dalam keyakinan yang berbeda.

Takdir yang memulai, takdir pula yang selesaikan. Aku dan dia bisa apa, kami hanyalah tokoh dalam alur cerita takdir kehidupan.

Jarak yang tercipta karna keyakinan yang berbeda, entah bisa di persatukan atau tidak biarlah semesta yang tentukan.

Hidup Kata Orang

Kata orang, hidup itu harus tertawa

Kata orang, hidup itu harus gaul

Dan kata orang, lakukanlah sesuatu sesukamu karena ini hidup.

Orang bilang, nakallah biar hidupmu dikenal.

Bergayalah biar hidupmu berwarna

Banyak kata orang yang ku dengar, tapi aku tidak peduli akan hal itu.

Aku tidak ingin seperti mereka.

Mereka yang selalu berkata “Ini hidupku, akan aku lakukan sesukaku”

Hhh..

Aku enggan mendengar prakata itu.

Apakah mereka tidak berpikir. Yeah ini hidup mereka tapi bukan dunia mereka.

Cobalah berpikir ulang, menengok kebelakang tidak ada yang melarang